Gadai Emas Perhiasan Di Pegadaian

Hello gaes, sesuai janji gw di postingan sebelumnya, kali ini gw mau share pengalaman gw gadai emas di Pegadaian. Walaupun banyak orang lebih memilih bikin vlog, gw tetep setia nulis di blog ini koq. Karna emang masih banyak orang nyari info dengan blog walking.

Nah, jadi emang gw sebelumnya sama sekali ga pernah ke pegadaian gaes. Ga punya sesuatu yang mau digadai juga sih hehehe.. Kebanyakan orang yang datang ke pegadaian itu yang bener-bener kepepet sama uang. Prosesnya cepet dan bunga juga ga terlalu gede, yang mungkin bikin pegadaian diminati masyarakat.

Gw datengin tuh pegadaian yang ada di salah satu mall di jakarta. Karna jam kerja gw kurang fleksibel, gw cari pegadaian yang buka pas weekend, biar pulang kantor bisa langsung meluncur. Setelah keliling mall ketemu juga akhirnya gaes.

Pas masuk gw ditanyain sama security, “ada perlu apa mba”,,gw jawab “mau gadai pak”, ini gw jawab lirih banget gaes, koq rasanya kayak malu gitu yaaa klo kedengeran orang. Bapak satpamnya kasihin gw formulir.

Gw isi yang gw tau aja deh, kelar isi bapak satpamnya bilang ke gw, “kasih aja tuh ke yang paling pinggir, dia ga ngapa2in koq”. Langsung dah gw kasihin formnya ke mba2nya. Ehh btw, kalo pegadaian bilangnya teller, kasir atau apa yaa??? Mba nya nanya, “mau gadai apa?”. Gw bilang “perhiasan mba”,,gw keluarin semua perhiasan yang gw beli lewat online. Itu perhiasan gw kasihin per plastik sama surat dari toko emasnya. Ada satu liontin udah lama yang suratnya tauk dah ada dimana. Selama ini kan gw taunya kalo ke pegadaian itu harus ada surat2 emasnya, kalo ga ada mereka ga mau terima kan. Makanya gw bilang ke mba nya tuh. “Ini ada satu yang ga ada suratnya mba”. Ehh trus mba nya jawab “kita ga perlu suratnya mba, ini surat2 mba aja yang pegang, karna kita ga ngeliat nominal di surat itu”. Ohhh gituu. Bengong dah gw kan.

Yaudah lah, duduk manis kan gw nunggu emasnya ditaksir. Total emas yang gw beli itu ada 8jutaan. Kalo misalnya dihitung pegadaian kasih 85% nya aja, harusnya gw bisa dapet 6,8jutaan donk yaaa. Antriannya ga begitu banyak sih, cuma ada 5.orang deh. Nunggu nama gw dipanggil koq deg2annya kayak nunggu dilamar gitu. Mules banget perut rasanya.

Akhirnya nama gw dipanggil juga pemirsa, mba nya kasih tau total yang bisa diambil sebesar Rp 5,800,000. Rada syok yaa, soalnya itungan gw bisa dapet minimal 6juta lah yaaa. Gw tanya dah tuh, “bisa tau rinciannya ga mba”, pertanyaan bodoh macam apa ini setelah gw pikir2 hahaha.. Yaa pastilah semua langsung ditotal. Jadi berat keseluruhan emasnya ada 18gram, dipotong ‘mata’ jadi 16gram. Catet tuh gaes, kalo beli emas, sebisa mungkin hindarin yang ada matanya. Karna itu mata ga dihargain kalo digadai. Walaupun itu berlian sekalipun yaaa, tetep yang diitung emasnya aja. Emang sih perhiasan yang ada matanya itu keliatan cantik banget kalo dipake. Tapi kalo ga bisa dinilai yaa buat apa juga.

Proses gadai emang cepet, sekitar 20 menitan urusan gw selesai. Rada gondok en kesel karna emas gw ditaksir 17 karat, padahal harusnya 18 karat. Bikin nilainya jadi turun banyak. Cuman lega juga karna ternyata emas perhiasan yang gw beli online itu memang emas beneran.

Sekian sharing dari gw. Terimakasih sudah mampir di blog gw.

Berkah Dalem,

Brie,

Advertisements

Perawatan Gigi Di Klinik OMDC Mampang

Ini sebenernya super late post banget. Soalnya perawatannya udah dari bulan Januari. Agak sibuk ngurusin toko jadi ga sempet nulis lagi. Banyak moment yang mau di share tapi kelewat gitu aja karna ga ada waktu buat nulis huhuhu.. Percaya deh, ngantor sambil nyambi dagang itu bikin bener2 makan energi banget.

Berawal dari gigi bolong yang patah, dimana bekas patahannya itu tajem klo kena lidah. Saking tajemnya ngomong sampe pelo, kayak cadel gitu. Satu dua hari masih bisa tahan,,hari ketiga meluncur deh ke klinik deket rumah. Dan ternyata dokternya cuma sampe jam 8 malem. Gw dateng jam 8 lewat 10. Rasa mau nangis deh, karna mulut bener2 sakit en ga enak buat makan. Ga bisa deh kalo mau klinik, karna gw sampe rumah udah malem. Dan gaes, gw sangat ga rekomendasi untuk ke tukang gigi atau ahli gigi yaaa. Big No. They have no skill at all!!!.

Akhirnya gw browsing lah dokter gigi murah di jakarta. Muncul beberapa dental care. Ada salah satu klinik yang menurut gw unik. Namanya Omdc Dental Clinic. Kalo biasanya dokter gigi tempatnya agak2 serem en bau obat, nah di omdc ini interiornya serba Fushia. Meluncur deh gw ke instagramnya. Kalo scrool kebawah itu nanti ada pricelistnya. Kelihatannya sih harganya lumayan terjangkau. Gw langsung chat adminnya buat booked hari sabtu jam 3an.

Hari sabtu setelah kondangan, gw meluncur ke tkp ditemenin sama Kangmas Arjuno, the one and only yang setia nganter kemanapun. Lokasinya ga jauh dari Pejaten Village. Kalo ga ngerti jalan bisa pake google maps. Sampe di tkp gw disuruh langsung ke lantai 2, karna di lantai 1 itu kasir sama cafe gitu. Pas masuk ga keliatan yaaa kalo ini dental clinic. Semua serba Fushia.

Penampakan di Lantai 1

Di lantai 2 gw daftar ulang dulu. Isi form data diri pasien karna gw baru pertama kali dateng. Kelar isi form, gw ditawarin diskon 15ribu biaya pendaftaran kalo gw mau foto di photobooth nya mereka. Klo judulnya diskon oke aja lah gw mah. Di photobooth ini ada jaket dokter dengan size kumplit.

Kelar foto, gw sama kangmas duduk di waiting room nya. Semua serba fushia yaaa gaes. Agak lama nunggunya sampe ngantuk2. Di waiting room ada kopi sama teh, tinggal seduh sesuai selera. Staff nya baik banget nawarin kita mau minum kopi atau teh. Gw lagi super tegang jadi ga kepengen minum apapun.

Tibalah saatnya nama gw dipanggil. Lupa nama dokternya siapa. Dokternya cewe, masih muda, pake jilbab. Konsul lah soal si gigi yang pecah ini. Ternyata udah ga bisa diapa2in selain dicabut. Gw ga mau donk dicabut. Jadi gw scalling sama tambal 2 gigi yg lain yang kata dokternya berlubang lumayan besar. Pertama di scalling dulu. Haduhhh ini dokter kasar banget. Ngiiillluuuu diseluruh mulut gw. Parah ngiluu nya. Dulu gw pernah scalling di klinik deket rumah gw rasanya ga ngilu kayak gitu, malah sama sekali ga ngilu. I don’t like this dentist at all!!! Kelar scalling langsung ditambal yaaa. Dokternya tanya ini itu apalah soal obat gw ga ngerti. Gw cuma bilang, do your best doc. Yang paling gw ga suka adalah ruangannya ga private. Lagi ada tindakan di ruang dokter koq office boy nya mondar mandir ga jelas ngapain, malah ada satu staff yang masuk trus nanya dokternya mau makan apa. Hellooowww, ini lagi ada tindakan, ga bisa apa kasih privasi sedikit. Gw juga kan pas pake dress pendek, posisi tidur otomatis roknya agak keangkat. Cuma gw ga banyak ngomong yaaa, secara mulut gw lagi diobok2.

Kelar yaaa penderitaan gw selama hampir sejam. Mulut masih ga enak banget efek di scalling tadi. Langsung ke lantai bawah buat proses pembayaran. Oiaaa, foto di photobooth itu kudu di uplot di akun instagram kita, dan akunnya ga boleh di private selama 1 jam. Selama ngantri dikasir gw ngitung kira2 nanti abis berapa, perkiraan gw sih sekitar 750ribu. Begitu dikasir ternyata abis sampe sejutaan lebih. Agak syok tau angkanya segitu. Untung ternyata kwitansinya bisa di reimburs ke kantor. Oiaaa,,karna gw pasien baru, gw dibikinin kartu member gitu,,gambarnya bebas mau pilih yang mana.

Gw pribadi sih ga bakalan balik ke Omdc lagi. Cukup sekali aja.

Sekian

This entry was posted on August 1, 2018. 1 Comment

Pengalaman Beli Emas Perhiasan Online

Hello gaes…

Amazing banget, bulan juni view blog gw sampe 4,100an viewers. Tenkyuu banget udah baca yaaa gaes. Nah kali ini gw mau share pengalaman gw beli emas perhiasan online. Maju mundur cantik sih sampe akhirnya putusin buat beli perhiasan online.

Awal ceritanya, nyokap gw itu dulu beliin gw kalung emas, bukan cuma gw sih tapi kakak gw juga. Menurut nyokap anak perempuan yaaa harus pake emas. Apesnya waktu itu seminggu sebelum nyokap gw dipanggil Tuhan, gw kejambretan di daerah priok. Karna waktu itu kondisi nyokap lg drop banget, gw ga cerita lah. Sampe akhirnya nyokap dipanggil Tuhan, nyokap tetep ga tau kalo gw kejambretan. Sejak itu gw bertekad kalo ada rejeki, gw harus beli kalung emas lagi. Tapi apalah daya, gw awam banget soal emas,,takut ditipu lah, ga bisa nawar lah trus kayak berasa ngeri duluan kalo mau melipir ke toko emas, ngeri duitnya ga cukup sayyy hehehehe..

Bertahun-tahun kemudian, Tuhan kasih gw berkat yang berlimpah,,sok2an deh shopping mulu, nyobain makanan2 di mol,,lupa sama urusan si kalung emas. Trus nyokap sering nengokin gw dimimpi,,hahaha kalung emasnya belom diganti yak mah, maapkeun anakmu ini *salim mamah*.. Karna gw orangnya sok sibuk, nguli sambil jualan, jadi ga sempet buat melipir ke toko emas. Libur biasanya dipake buat lembur tidur atau jalan-jalan sama Kangmas. Sibuk mah alibi doank, sebenernya emang ga pede melipir ke toko emas, pasti bakalan bingung milih2 modelnya. Daripada malah bikin malu, mulai dah gw browsing di google sama instagram, toko emas yang jual online.

Dari hasil browsing, kebanyakan toko emas itu jual emas kuning yg kadarnya 70%, sedangkan gw maunya yang 75%. Supaya agak awet en warna ga cepet pudar. Akhirnya ketemu tuh Toko Mas Bintang Mas, untuk memastikan ini toko mas bener apa ga, gw cek tuh di google maps. Dari google maps baru kelihatan kalo ga jauh dari toko itu ada juga Tokomas Asli Bagong. Dua toko ini ada akun di Instagram en Tokopedia. Udah kan nemu nih tokonya, gw ga langsung order sih, masih browsing2 model juga. Ketemu lagi nama Toko Mas Bunga Tanjung sama Toko Mas Bunga Mas,,gw pikir ini toko sama aja sama si Toko Mas Bintang Mas. Modelnya cakep2 en hits banget. Konon menurut tulisan di captionnya, toko itu jual emas tua yang standart internasional.

Pilih-pilih deh tuh, gw belum nemu model kalung yang cocok,,ehh lah koq malah naksir gelang. Gw chat lah salah satu adminnya. Responnya lumayan cepet sih. Ini sepotong chat gw sama adminnya

Gw sempet nanya panjang gelangnya, dan adminnya pun nanya gw biasa pake ukuran berapa. Karna ini perdana gw beli gelang jadi gw ga gitu ngeh, kirain semua gelang ukurannya sama. Dan gw lupa bahwa tangan gw termasuk kecil, orang kurus mana ada yang tangannya gede hehehe.. Dan gw sengaja transaksi di Tokopedia karna menurut gw transaksi di Tokopedia aman. Kalau misalnya si toko emas ini ternyata penipu, kita bisa komplain ke Tokopedianya. Itu gw pesen hari kamis, baru dikirim hari sabtu, dan baru sampe hari selasa kalo ga salah. Sempet deg-degan banget ini paket sampe atau ga. Ini paket kan isinya perhiasan emas, ngeri aja kalo dibongkar sama oknum kurir, trus diambil emasnya. Ternyataaa paket sampee dengan selamat. Packingnya pake dus kue gitu (kelupaan foto soalnya buru-buru dibuka). Di dalem dus dibungkus lagi sama buble wrap, kertas karbon, sama paper klip. Rapiiii dan amaannnn bangeettt.

Penampakan gelangnya, fotonya sore pas kantor udah sepi. Ga enak abisnya kalo diliat orang. Ada lebihan uang juga karna selisih gramasi. Dan pas gelangnya gw coba ternyataaaaa kegedean pemirsa. Duh mau nangis bombay deh rasanyaaaa….. Gelangnya ga bisa dipake karna kegedean. Nunggu gw super gemuk baru bisa dipake. Nyesek banget sih, tapi mau gimana lagi, anggap aja buat investasi.

Jadi ini model Dior 3 warna gitu, Emas Kuning, Emas Putih sama Rose Gold. Sayangnya belum bisa dipake dalam waktu dekat karna kegedean huhuhu,,Ooiyyaaa, di deket pengaitnya ada logo UBS 750, Berati harusnya ini emas asli pabrikan dari UBS.

Nah dikarenakan itu gelang ga bisa dipake, penasaran donk pengen beli lagi. Ngintip2 deh koleksi di Toko Mas Asli Bagong. Kalo liat dari postingan di Instagram, toko ini lebih rame daripada Toko Mas Bunga Tanjung atau Toko Mas Bunga Mas (ini satu toko yaaa gaes). Kali ini niat beli gelang sama kalung. Begitu nemu yang cocok gw langsung chat adminnya. Wahhh ini parah adminnya, lama banget bales chatnya sekitar dua jam lah. Tadinya gw mau gelang yang polosan, cuma ternyata abis. Yang ada cuma gelang dengan mainan bentuk love gitu. Padahal gw paling males pake aksesoris yang bentuk love2 gitu. Tapi yaudah lah ga apa2, ga norak2 banget koq modelnya. Jadi gw itu ga langsung deal hari itu juga karna si admin ini lama balesnya. Baru deal dihari berikutnya. Kelar pilih gelang, drama banget pilih kalung sama liontinnya. Ahhh paraahh bete sama liontinnya. Jadi model awal yang gw pengen itu difoto di Instagram keliatan kalo emas kuning, tapi begitu difotoin sama mbanya ternyata itu Rose Gold. Ga matching sama gelangnya donk. Akhirnya gw minta yang modelnya polosan. Udah deh cocok sama kalungnya. Super bete pas milih liontinnya. Banyak model liontin yang gw mau udah sold out. Akhirnya yaudah yang ada aja. Dipikir2 kenapa waktu itu ga batalin liontinnya yaaaa,,, ahhh bete pokoknya, ga sreg deh sama modelnya.

Gelang sama kalungnya pabrikan HWT 750. Harusnya sih asli yaaa,,oiaa harga gelang sama liontin per gramnya sama, kalo harga kalung beda sedikit. Mungkin karna modelnya atau apalah. Ga nanya juga keburu bete sama adminnya karna lama bales. Menurut gw gelangnya lumayan simple untuk dipake sehari2. Ga norak2 amat.

Untuk membuktikan bahwa emas ini asli, next time gw bakalan bawa ke pegadaian. Gadai sementara aja, petugas di Pegadaian kan menurut gw profesional lah dalam menilai kadar si emas ini dan mungkin bisa kasih harga tinggi. Klo dibawa ke toko emas takutnya nanti malah direndah-rendahin harganya.

Sampai ketemu di postingan berikutnya.

Thank you for reading my blog 💜

Brigitta Theresia.

GEMPA!!!

Udah lama nih ga nulis di blog,,mau cerita soal kejadian langka di Jakarta, GEMPA.

Yaps,,tadi siang Jakarta, Bogor, Tangerang dan sekitarnya di landa gempa yang menurut gw lumayan besar. Ceritanya gw abis dari kamar mandi, balik ke meja kerja trus lagi balesin wa temen yang nanya soal kegiatan sosial. Pas banget kepala nunduk mantengin hp, lah koq meja gerak2 trus kepala rada puyeng,,langsung gw nyeletuk, “ehh gempa yah”. Seisi kantor pun main liat2an. Si anak bos pun langsung berdiri. Antara takjub, kaget en memastikan kalo itu bener gempa, seisi kantor masih liat2an. Beneran lemot banget deh reaksi kita, sampai akhirnya muncul lagi gempa yg menurut gw lebih besar. Bener2 berasa banget. Baru gw panik, bingung antara mau ngumpet dibawah kolong meja atau lari ke tangga darurat. Gw teriak “GEMPAAA”, Akhirnya gw ambil tas sm hp. Temen gw sempet bilang, ga usah panik,,anak bos pun ngomong, “jangan panik”, sok iyyee banget si bos ngomong jangan panik, tapi mukanya tegang banget hahaha,,

Gw dan beberapa temen ngibrit ke tangga darurat. Lahh ga taunya tangga darurat udah penuh orang. Beneran orang kantor gw lemot banget ngrespon gempa hadeehhhh. Untungnya sih yaaa, kantor gw itu posisinya ada di lantai 1,,ga gempor2 banget lari di tangga darurat. Sambil turun, gw telponin bokap gw yang ada di rumah. Kaga diangkat pula!!! Panik banget karna gempa kejadian di jam bokap gw tidur siang. Udah nyampe halaman gedung, kaki gemeteran sambil terus nelponin bokap gw, belum nyambung juga. Akhirnya gw telpon kakak gw, ehh kaga diangkat juga. Yaaa ampun asli panik, keluarga gw ga ada yg bisa dihubungin. Kepikiran gempa di aceh waktu dulu itu. Lanjut deh telpon Kangmas Arjuno, langsung diangkat, Kangmas bilang lg evakuasi en posisi aman. Okeh, balik lagi telpon bokap gw, masih ga diangkat juga ampunnn deh. Di kepala gw mikirnya bokap ga kerasa ada gempa karna lagi tidur. Balik lagi nelpon kakak gw, akhirnya diangkat, dia berasa gempa juga en posisi aman. Selesai telpon sama kakak gw, ternyata bokap telpon. Katanya tadi pas gempa lagi di kamar mandi en langsung keluar rumah, ga kepikiran soal hp. Legaaa banget keluarga semua amaannn. Gemeterannya langsung ilang. Abis ada gempa kayak gitu gw cuma pengen tau kalo keluarga gw semua aman. Cause Family is everything for me.

Kabar keluarga aman semua,,baru ngeh kalo halaman gedung itu udah rame sama orang2 yg sama paniknya kayak gw. Ngumpul deh sama temen2 kantor, gw diketawain karna sempet2nya bawa tas sama hp. Jadi begini, namanya gw kerja di gedung perkantoran 16 lantai, walapun kantor ada di lantai 1, prinsip gw tuh kalo ada kejadian kebakaran atau gempa, yang gw ambil pertama harus hp sama tas. Kenapa hp?? Jelas banget hp itu buat komunikasi, dalam kondisi darurat kayak gempa tadi siang, bisa buat ngabarin atau cari kabar keluarga terdekat. Nah kenapa tas?? Tas itu isinya identitas sama duit, kalopun kejadian terburuk (amit amit jangan sampe) gedung rubuh atau kebakaran, paling ga yaaa ada lah identitas gw. Ga ribet banget identifikasi gitu.

Info resmi dari BMKG :

Info Gempa Mag:6.4 SR, 23-Jan-18 13:34:50 WIB, Lok:7.21 LS,105.91 BT (81 km BaratDaya LEBAK-BANTEN), Kedlmn:10 Km ::BMKG

Sebenernya salah sih pas ada gempa langsung ke tangga darurat, menurut iklan sosial di Channel Nat Geo yang bintang iklannya Manny Pacman, harusnya kalo ada gempa kita itu langsung ke bawah meja, atau kalau ga ada meja pun, melipir ke sudut ruangan, nah kalo suasana udah dirasa aman baru keluar dari gedung atau rumah. Lah gw mah bodo amat ngumpet di bawah meja, iyyaa kalo gedungnya kaga rubuh, lah kalo rubuh kantor gw di lantai 1 evakuasi korbannya nanti bisa paling akhir. Kalo lari kebawah kan paling ga sampe semenit. So, for me, the best action when earthquake happen is run as fast as you can hahaha.

Ada kali yaaa setengah jam gw sama temen2 kantor di halaman gedung. Ketika temen gw di telpon manajer keuangan, suruh pada naik semua. Fak!! Tuh orang tadi ga turun. Berasa banget nyawanya banyak gilak. Segitu workaholic nya sampe ada gempa juga ga turun. Koq kesannya nyepelein gempa yaaa. Perlu dicekokin film Saint Andreas kayaknya tuh orang dah. Anyway, yang penting semua aman dan semoga kita dijauhkan dari segala musibah. Amiinnn.

Stay safe yaaa all.

This entry was posted on January 23, 2018. 1 Comment

Pengalaman Kirim Paket Via J&T

Kali ini gw mau sharing pengalaman gw ngirim paket via J&T (agak rancu JET atau J&T, karna di websitenya jet.express.co.id). Gw sharing ini ga bermaksud untuk menjatuhkan nama ekpedisi ini. Cuma tangan gatel aja pengen ngebeberin kinerja teamnya J&T dalam menangangi setiap masalah.
Jadi ceritanya gw itu baru buka toko di Tokopedia, isi tokonya lebih ke alat-alat rumah tangga, tapi barang apapun yang bisa dijual yaaa gw jual hahaha serakah mode on. Untuk pengiriman gw lebih pilih ke J&T, karna lokasi agennya ada disebelah kantor gw. Deket jadi gampang kalo mau kirim barang. Biasanya pagi sebelum ngantor, gw mampir dulu ke J&T buat kirim pesanan.

Seminggu kemaren lagi kebanjiran order banget, tiap hari ada aja pengiriman barang. Karna jualan ini kerja sampingan, gw baru bisa packing malemnya. Paginya gw kirim, kadang barang gw bawa ke kantor, jaga2 kalo ada yang pesen bisa langsung gw kirim gitu. Ohh iyaaa, J&T ga kenal istilah Yakin Esok Sampai, Regular ataupun Oke kayak punya JNE. Lempeng aja gitu jenis pengirimannya, kalo sama-sama jakarta biasanya 2 hari sampai. Tiap hari tuh gw dateng ke J&T buat kirim pesenan customer. Paket gw pantau aman semua, nyampe dengan selamat ke tangan customer.
Jumat pengiriman terakhir gw di minggu itu. Sabtu pagi gw cek status paket gw, lah gw baru tau kalo paket gw baru diangkut jam 8 malem, padahal itu paket gw anter jam 9 pagi. Disini sebenernya perasaan gw udah ga enak. Padahal yaaa gw sengaja kirim pagi-pagi biar si paket ini siang bisa langsung dibawa. Angan-angan gw sabtu sore atau minggu sore sudah sampai di tangan customer. Kirim sesama jakarta harusnya sih cepet yaaa sampainya. Minggu malem gw telusurin lagi nih paket udah sampe mana. Lah koq tulisannya gagal kirim. Nih biar jelas histori pengirimannya

Sampai senin pagi posisi paket masih kayak gitu. Pulang kantor mampir deh ke agennya. Iseng doank sebenernya, nanya kejelasan paket. Staff adminnya lumayan baik lah. Bilangnya oke kak nanti kami follow up. Selasa siang gw telpon lagi agen tempat gw kirim paketnya karna status di website masih sama, blom ada pergerakan. Kebetulan yang terima telponnya Mas Rulli, atasannya admin, istilah mereka PIC. Disini gw udah mulai emosi karna status di website masih disimpan di gudang J&T Petukangan. Maksudnya apaan nyimpen paket dari hari sabtu sampe selasa belum dikirim juga. Sebenernya si pembeli ini ga resek nanyain koq barangnya ga sampe2. Malah ga pernah nanya. Cuma kan dana penjualan ga bisa cair kalo status pengiriman masih mandek, mana jumlahnya lumayan kan.

Rabu pagi gw telpon lagi agen tempat gw kirim barang, mungkin karna gw orangnya resek bulak balik telpon, jadi mba2 sm mas Rulli yang nerima keluhan gw kemaren2 males nerima telpon gw lagi. Bilangnya mas Rulli lagi meeting di kantor pusat. Wahh parah ga ada kejelasan sama sekali. Akhirnya gw telpon ke J&T cabang Petukangan. Adminnya jawab masih ramah, bahwa paket masih ada di gudang petukangan dan paket belum dikirim dikarenakan mereka overload pengiriman barang sementara kurirnya cuma ada 3. Dia bilang siang ini pasti dikirim.
Sedikit lega dapet penjelasan dari admin J&T Petukangan. Siang gw cek lagi donk, memastikan ini paket udah dikirim apa belom. Jawaban adminnya masih sama, paket masih ada di gudang. Belum bisa diantar karna mereka kekurangan orang. Fak. Disini gw udah ga bisa nahan emosi, ini isi percapakan telponnya :

Gw : paket sy kapan mau dikirim mba

J&T : Ini lokasi dimana kak? Biar kita cari kurir wilayahnya

Gw : gw bilang di jalan x, ini kenapa dari sabtu paket saya diendepin

J&T : nomor hp penerimanya ga bisa dihubungi kak

Gw (emosi) : itu alamat lengkap yaaa, rt rw sama nomor rumah lengkap, kalopun telponnya ga bisa dihubungin kan bisa nanya orang alamatnya atau pake google maps

J&T : Iyyaa kak, kita lagi overload pengiriman, kurirnya cuma ada 2

Gw (makin emosi) : ehhh lw kalo kurang orang, hire orang baru donk,,itu kalo diliat di google map, alamat rumahnya ada dibelakang agen lw, masa kaga lw kirim2 dari hari sabtu, gilak lw

J&T (emosi) : saya bukan yang punya J&T yaaa

Gw : ehh sini gw mau ngomong sama bos lw, biar bos lw tau karyawannya ga pada becus kerja

BRAAKKK. Telpon diputus.
Parah bener dah J&T, gw telpon donk customer service nya,,CS bilangnya telpon penerima ga bisa dihubungin en gw disuruh sabar nunggu. Ini kasus bakalan di follow up secepatnya. Okehhh,,jawaban kurang memuaskan. Lw cari masalah sama gw, kaga tau kalo gw juaranya komplain hahahaa. Akhirnya gw samperin lagi agen J&T tempat gw kirim paket. Eehhh taunya si mas rulli ini ada ditempat, padahal sebelumnya dibilang lagi meeting di kantor pusat. Ohh kelar hidup lw sama gw yaaa. Tegas dan datar gw bilang, kalo kalian ga sanggup kirim paket gw, balikin paket gw sore ini juga, Gw mau kirim pake ekspedisi lain!! Udah gw sebut kan diatas yaaa, kalo si mas rulli ini bosnya para admin, penanggung jawab disana. Sekelas penanggung jawab cabang gw pikir ada chanel khusus untuk menyelesaikan masalah. Ehhh lah dalahhh,,dia malah telpon ke customer service. Oalahhh ini J&T kayak ga punya Standart Operation Prosedure (SOP). Ga gitu denger sih isi telponnya apaan. Kuping gw udah ketutup emosi. Selesai telpon si CS, dia ngchat soal kasus paket nyangkut di grup yang (katanya) isinya bos2. Menurut mas rulli, regional managernya sudah jawab, akan di follow up secepatnya.
Udah lah yaaa gw balik kantor lagi, capek marah2 di kantor orang. Tapi tetep, pulang kantor gw mampir lagi hahahaha.. Bener2 gw teror nih orang J&T. Cari masalah aja sama gw. Paket dari hari sabtu sampe rabu kaga dikirim2. Ehhh dalam perjalanan pulang, admin J&T kirim wa ke gw bahwa paket itu akan dikirim segera dan dia minta maaf blablabla. Gw sengaja ga baca tuh wa dia. Kira-kira sejam kemudian baru gw baca wa nya,,dia kirim foto kalo paketnya udah diantar dan diterima sama customer gw.
Okeh, paket menurut J&T sudah dikirim, akhirnya gw kirim pesan ke customer gw untuk konfirmasi penerimaan barang,,Nah iseng deh gw ngecek resinya di website. Ealaahh koq bilangnya itu barang masih ada di gudang petukangan. Entah lah,,mungkin cuma Tuhan yang tahu ini paket nyangkut erornya ada dimana. Yang jelas rada kapok buat pake J&T lagi. Ngeri paket nyangkut en di komplain orang.
Salam.

This entry was posted on November 3, 2017. 14 Comments

Rujak Cingur dan Tahu Campur Cak Giman

Cerita berawal dari kehebohan di kantor sabtu pagi, bahwa cabang Matahari di Pasaraya Manggarai mau tutup jadi barang-barangnya diobral sampai 75%. Nah gw itu fanatik banget sama baju di Matahari, otomatis lah gw harus dateng. Gw ga mau melewatkan kesemparan berburu baju matahari yang diskon.

Sekitar jam setengah 2 gw udah sampe di TKP ternyata suasana udah porak poranda. Baju berserakan di lantai, sepatu udah berantakan ga jelas. Pokoknya rusuh!!! Dapet lah kemeja yang diskon 75%, melipir ke kasir, antrinyaa astagaaaa sampe 3 jam lebih. Luar biasa emang orang indonesia, denger diskon gede-gedean semua melipir. Sambil nunggu antrian, gw wa Kangmas, nanya gw pulang naik apaan, soalnya gw itu ga tau jalan pemirsa hahaha..Kalo ga dijemput Kangmas, gw cm bisa ngandelin abang ojek online. Dan karena kebetulan harinya pas malem minggu, jadinya Kangmas mau jemput. Skalian malem mingguan gitu hehehe..

Dan karna emang itu antri bayar di kasirnya super lamaaa, Kangmas nunggunya bete, gw diomel-omelin pemirsaa hahahaa..padahal gw juga udah bete antri, pegel plus laper, tambah diomelin lagi. Yaudah lah pasrah aja yang penting udah dijemput. Di jalan Kangmas nanya, mau makan tahu campur ga?? Gw jawab, tahu campur tuh apaan yaaa? Belum pernah denger perasaan. Yaaaa namanya laper buntut aja mau makan dimana. 

Melipir lah ke daerah Rawamangun, disini emang banyak kulineran enak. Tempat nongkrong Kangmas jaman masih muda (caiilah emang sekarang udah tuwa?). Trus parkir di pinggiran kaki lima, gw liat tulisannya Tahu Campur, Rujak Cingur, Tahu Telor. Hah?? Ini mah makanan wajib kalo lagi mudik ke kampung. Hepiii bangeett asliii. Udah tiga tahun kaga ngicip makanan serba petis-petis. Beneran ga nyangka Kangmas ngajak gw makan makanan yang berbau petis. Emang doyan?? Karena biasanya selain orang jawa timur, kebanyakan orang ga doyan petis. Warnanya yang hitam dan agak bau bikin orang ga napsu makan. 

Yang biasanya gw makan kalo lagi pulang kampung itu rujak petis sama tepo tahu telor. Tepo itu artinya lontong. Nah rujak petis versi madiun itu isinya kangkung, irisan tahu, tempe, timun sama tepo (lontong). Kalo tepo tahu telor isinya telor dadar, tahu sama tepo (lontong). Karena laper gw pesen lah rujak cingur. Kangmas udah warning itu ada congor sapinya loh. Gw stay cool aja, yakin kalo ga ada congor sapinya. Si Kangmas pesen tahu telor. Pas kita dateng sebenernya ga terlalu rame, lah ga lama koq langsung banyak yamg beli. 

Ga lama pesenan dateng, porsinya lumayan banyak. Disuapan pertama, gw ngrasa kayak lagi ada di madiun. Kenangan waktu pulang kampung kebayang didepan mata (lebaayyy hahaha). Rasa petisnya sama enak sama yang biasa gw makan di madiun. Untuk isinya ada tahu, lontong, kangkung, timun, nanas, bengkoang dan cingur sapi. Perdana makan cingur sapi, kayak kikil gitu, gw hanya makan yang bentuknya menyerupai tulang muda,,yang kenyal-kenyal ga doyan gw, mana banyak banget lagi cingurnya. Agak aneh sih makan petis ada nanas sm bengkoangnya.  Nih penampakan rujak dan tepo tahu telor 

Sambil makan gw bilang ke kangmas, udah tau cewenya orang jawa timur, ngajak makan ginian bukan dari dulu. Kangmasnya mesam mesem aja. Dia mah paling juara kalo bikin seneng en bikin kesel orang hahaha.  Ohh iyyaa gw sempet ngicip pesenan kangmas, menurut gw tahunya kurang oke, kayak ada rasa bau apa gitu. Jadi mengurangi rasa enaknya si petis. Soal harga masih bisa dibilang murah yaaa, tapi jangan bandingin sama di kampung, sebungkus cuma 5 rebu perak. Lah import petisnya juga jawuuhhh banget kan. Anyway, mungkin karna tempat ini terkenal enak, jadinya lumayan rame. Ga nyaman buat makan sambil santai-santai. Makan buru-buru kayak lagi wajib militer karna belakang udah ada orang yang antri mau makan juga hadehhhh. Tapi ga kapok lah makan disini, malah bakalan balik lagi karna petisnya enaakkk.

Sekian laporan kuliner dari saya, sampai jumpa di postingan selanjutnya. 

Salam, 
Brigitta Theresia 

Hunting Venue Nikah Low Budget

Seperti judulnya isi tulisan ini khusus buat capeng yang lagi nyari venue nikah dengan Low Budget (baca : capeng kere).
Agak jauh yaaa jarak postingan nyari gedung sama beli cincin kawin. Ini karena beberapa alasan yang nanti akan saya bahas di postingan berikutnya (kalo sempet hehehe)

Berhubung Kangmas super sibuk jadinya saya survey sendirian aja (ngenes banget yaaaa). Asli beneran saya ngiri sengiri-ngirinya sama pasangan capeng yang kompak survey tempat nikah, malah ada yang rela cuti barengan cuma buat survey doank. Kalo Kangmas mau nemenin saya survey tempat nikah, mungkin jakarta bakal turun salju deh. 

Berikut tempat nikah yang sempet saya datengin :

1. Gelanggang Remaja Kec. Ciracas

Posisinya persis sebelahan sama aula PKP yang sering dipake juga buat resepsi. Auditorium yang dipake untuk resepsi ada di lantai 2, Tenang, untuk para sepuh yang pakai kursi roda, ada jalannya disebelah kiri gedung. Kebetulan pas dateng lagi ada acara nikahan, tapi kok sepi tamunya yaaa. 

Gelanggang remaja ini baru april 2017 dibuka untuk sewa pernikahan. Gedung baru jadi masih bagus, full ac. Pas kesana kebetulan pengurusnya lagi ga ada jadi saya dianter sama security nya. Harga sewa yang tertera itu ternyata beda loh. Menurut om saya yang mau pake gedung ini bulan desember 2017, total harga sewa itu 8juta pemirsa. Ga tau deh rinciannya apa aja. Bener beda jauh sama yang ada di papan pengumuman.
2. Aula Sudirman Makodam Jaya

Ini tempat strategis banget. Saya sebenernya ngincer aula ini. Saya pikir ini bukan gedung favorite yah, ternyata tanggal yang saya mau udah full booked semua hiks hiks. Saya dateng itu tanggal 2 September dan sudah full booked sampe bulan April 2018. Gilak bener. Saya pikir saya doank yang kerajinan nyari gedung buat 1 tahun kedepan, ternyata ada yang lebih rajin lagi. Salut deh buat perjuangan para capeng. Bulan Juli sih masih ada kosong untuk acara malam, cuma takutnya keluarga pada kecapean kalo acara malam. Dan karena full booked jadinya saya ga liat ke dalem gedung, daripada nanti kebawa mimpi kan. Harga sewa siang malam 10juta. 

3. Aula Dharmagati Ksatria Jaya

Abis dari Aula Sudirman, lanjut naik grab ke Aula Dharmagati. Langsung ke sekretariatnya. Ketemu sama bapak Nurali, si bapak kayaknya orang jawa. Ramah banget. Saya langsung to the point nanya tanggal yang available di 2018 dan ternyata tanggal yang gw mau masih kosooonngggg pemirsa. Saya emang nyiapin beberapa tanggal buat jaga-jaga dan semuanya masih kosong baik acara siang ataupun malam. Sorak sorak bergembiraa dalam hati. Berikut foto-fotonya :

Gedungnya pake ac central dan ada beberapa standing ac. Menurut bapaknya standing ac udah fasilitasnya, ga perlu nambah lagi. Efek grogi plus kesenengan karna tanggalnya masih available, akhirnya saya lupa nanya ruang rias sama toiletnya. Baru inget pas udah di rumah, hadeehhh. Soal parkir luaaasss banget donk yaaaa. Mau bawa bis juga monggo banget. Harga sewanya untuk umum 8juta.

Berhubung surveynya sendirian, kasih laporan dulu ke Kangmas en keluarga saya, biar dirembug dulu maunya dimana en kapan tanggalnya. Untuk catering nanti dibahas dipostingan berikutnya yaaa. Semangat berjuang para capeng. Semoga bisa dapat gedung yang diinginkan. Amin.

Berkah Dalem.

This entry was posted on September 4, 2017. 6 Comments